AGUS HERNOTO, SANG LEGENDA KOPASSUS NEKAD BERTEMPUR DENGAN SATU KAKI

0
258

Jakarta, LiraNews.com – Bila berbicara tentang sejarah dunia militer Indonesia pastilah kita tidak akan kehabisan daftar prajurit-prajurit yang rela berjuang sekuat tenaga demi menjaga kedaulatan NKRI.Namun di antara harumnya nama Soedirman hingga A.H Nasution, masih ada nama-nama lain yang melanjutkan perjuangan mereka.

Sebut saja salah satunya Kolonel Infanteri Agus Hernoto yang memiliki kisah mengharukan selama bertugas menjadi seorang prajurit. Tak banyak orang yang mengenal sosok pria ini padahal dia rela mengorbankan kaki kirinya untuk diamputasi demi Indonesia.

Karir Agus dimulai dari PETA

Seperti dikutip boombastis.com, lelaki kelahiran Malang ini memilih untuk bergabung menjadi tentara sukarela Pembela Tanah Air atau PETA sejak usianya 17 tahun, meskipun saat itu dia dibesarkan dalam keluarga berkecukupan. Setelah merasa puas bersama PETA, pemuda berdarah biru itu memutuskan menjadi bagian RPKAD (Resimen Pasukan Komando Angkatan Darat) atau yang sekarang menjadi KOPASSUS. Setelah berhasil melakukan beberapa operasi penumpasan gerakan separatis, Agus dikirim ke Amerika Serikat utuk mengikuti pendidikan di US Army Special Warfare School.

Agus Hernoto saat itu adalah satu-satunya prajurit berpangkat letnan dua yang dikirim bersama para kapten dan mayor. Kiprah pria ini saat melawan gerakan separatis membuatnya dipercaya untuk menjadi komandan tim Banteng Ketaton yang bertugas di daerah utara Fak-Fak, Papua. Tantangan geografis di daerah itu sangatlah tidak mudah karena sebagian besar merupakan hutan ‘perawan’ dengan kondisi yang berbahaya saat Trikora.

Kakinya harus diamputasi karena siksaan penjajah

Saat memulai tugas pada tahun 1962, ada sekitar 50 pasukan yang menjadi tanggung jawabnya untuk menyelesaikan konflik perebutan wilayah bersama Belanda. Saat itu dia dan pasukan harus dapat bertahan berbulan-bulan dalam kondisi minimnya bahan makanan. Sampai suatu saat terjadi kontak senjata dengan musuh yang menyebabkan beberapa anggotanya harus gugur, sementara Agus tertembak di bagian punggung dan juga kaki kiri.

Baca Juga :  Lukisan Gua Tertua di Dunia Ada di Kalimantan Timur

Dalam kondisi kesakitan, pemuda itu dibawa menuju Sorong tanpa diberi penanganan medis. Sesampainya di sana pihak musuh menyiksa Agus habis-habisan agar dia membeberkan rencana operasi pasukannya. Saat itu sang prajurit memilih untuk tutup mulut meskipun kaki kirinya ditusuk-tusuk sampai lukanya menjadi sangat parah. Bungkamnya Agus dibalas sekutu dengan membiarkan kaki yang terluka membusuk hingga berbelatung. Kemudian barulah Agus diamputasi dengan peralatan medis seadanya.

Sumber dari : http://www.liranews.com